Speakout14

  • 09:01:08 pm on September 15, 2010 | 0
    Tag:, ,


    Mempunyai 2 (dua) dari 3 (tiga) pesawat Sukhoi 27 SKM tentu perlu merasa bangga karena jenis pesawat ini termasuk golongan pesawat tempur mutakhir kelas berat. Bandingkan saja dengan Mig-29 pun, masih digolongkan sebagai pesawat tempur mutakhir ringan.

    Pesawat yang diproduksi oleh Rusia ini awalnya dirancang untuk mengimbangi jenis pesawat tempur buatan Amerika Serikat, antara lain :F-14 Tomcat, F-15 Eagle, F-16 Fighting Falcon, dan F/A-18 Hornet. Keunggulan secara umum adalah berfungsi sebagai interseptor dan penjelajah udara jarak jauh. Kecepatan optimalnya mencapai 2,4 mach mematahkan record F-16 yang hanya 2,1 mach. Tentu perlengkapan persenjataan yang paling handal adalah peluru kendali (rudal) anti radiasi termutakhir dan rudal udara ke darat. Pas banget untuk menyerang sistem pertahanan lawan secara mendadak asalkan letak kordinat sasaran telah terdeteksi oleh tim pemberi informasi yang sedang bertempur di darat.

    Dua Sukhoi Datang Dua Teknisi Tewas, seroang lagi Kritis.

    Dibalik kebanggaan yang baru saja kita rasakan dalam hitungan hari, kita harus menerima kenyataan 3 (tiga) orang teknisi perintis yakni tenaga ahli yang duluan tiba (sebelum Sukhoi yang diangkut Antonov 124-100 mendarat) mengalami peristiwa tragis. Persis satu hari setelah pesawat itu tiba, ke dua teknisi perintis yang datang lebih duluan itu meninggal dunia, sedangkan seorang lagi sedang dalam perawatan. Mereka bertiga bertugas untuk memeriksa apakah spesifikasi 2 dari 3 pesawat pesanan pertama tersebut telah sesuai dengan perjanjian, kontrak, model dan syarat sebagaimana yang telah ditentukan.

    Dalam aktifitas agen sipionase Rusia -khususnya mempelajari cara kerja agen KGB- perkara musnah memusnahkan anggota tim (bahkan dari satu kesatuan pun) bukan perkara yang sulit. Masih ingat mantan agen Rusia, Alexander Litvinenko, meninggal pada 24/11/2006, tiga pekan setelah ia diracuni di London.

    Analisa Kemungkinan Sebab Akibat

    Kemungkinan apa saja dibalik kematian ke duanya yang hampir serentak -dalam konteks kedatangan pesawat SU-27 tersebut- dapat dianalisa beberapa kemungkinan sebagai berikut :

    1. Ke dua mereka (dari 3 orang) mengetahui persis spesifikasi seperta apa yang harusnya diterima oleh Negara kita. Apakah dalam proses penyerahan itu ke 3 mereka mengetahui ada yang tidak beres? Belum sampai nota protes atau penolakan kepada kita ke duanya (dari 3 orang) telah meninggal dunia setelah pesawat Antono124-100 mendarat.
    2. Adanya Mossad bermain di balik layar? Satu sisi terlalu cepat merambah ke mutan ini, tapi memang tidak tertutup kemungkinan karena jenis peswat ini termasuk barang superior. Nato memberi label “Flanker” kepada pesawat ini yang artinya memanggul, karena di kedua sisi sayapnya memanggul sistem persenjataan yang teramat modern. Mungkin saja Mossad tidak ingin spesifikasi aslinya berada di negara kita sehingga tidak tertutup kemugkinan memasok prototype yang nomor dua. (perlu diketahui setiap unit produksi tempur apapun selalu ada 2 jenis-bahkan 3jenis- yakni untuk eksport dan untuk dipakai di negara sendiri).
    3. Kedekatan Israel dengan beberapa negara tetangga sudah bukan rahasia umum lagi. Negara tetangga telah memiliki alutsista ini hingga 8 (delapan) unit. Apakah kita tidak diizinkan memiliki alutsista yang handal sehingga kalau bertempur harus selalu memakai pesawat lebih ringan dan menggunakan persenjataan konvensional hingga menuai kekalahan?.. Ini masih perlu dikembangkan pembuktiannya.
    4. Kematian ke duanya (seorang lagi kritis) bisa jadi karena keracunan makanan, ketidak cocokan udara atau stress. Namun demikian penyebab nomor tiga ini sulit sekali dicerna atau diterima akal sehat kendatipun tetap saja mungkin terjadi.
    5. Jika pemerintah Rusia menganggap kematian ini sebuah hal yang tidak wajar, bisa berakibat kepada pembatalan kesepakatan dan beresiko kepada kerugian,yakni hilangnya modal pembelian pesawat, hilangnya kepercayaan Rusia dan lebih gawat lagi arsenal kita (alutsista udara) terpaksa memulai lagi dari Nol.
    6. Kedatangan ke dua SU-27 tersebut tertutup untuk wartawan dan umum, satu sisi bisa diterima sebagai protap mekanisme pengadaan sistim pertahanan sebuah negara. Tapi sisi lain, kita telah punya pengalaman saat pengadaan Tank Scorpion beberapa waktu yang ternyata tidak berfungdi optimal. Apa jadinya jika pesawat tempur ini bermasalah seperti Scorpion atau seperti Kapal Selam Scopene milik Malaysia..? Baru kita nanti ribut-ribut membahasnya. Semoga kali ini tidak akan terjadi seperti ini.

    Spesifikasi Pesawat.

    Sebagai bahan masukan dan informasi bagi kita, jenis pesawat Sukhoi-27 SKM ini memiliki beberapa sepesifikasi sebagai berikut :

    • Karakteristik umum : Kru: Satu Panjang: 21,9 m (72 ft) Lebar sayap: 14,7 m (48 ft 3 in) Leading edge sweep: 42° Tinggi: 5,93 m (19 ft 6 in) Area sayap: 62 m² (667 ft²) Berat kosong: 16.380 kg (36.100 lb) Berat terisi: 23.000 kg (50.690 lb) Berat maksimum lepas landas: 33.000 kg (62.400 lb) Mesin: 2× Lyulka AL-31F turbofan, 122,8 kN (27.600 lbf) masing-masing Performa Kecepatan maksimum: 2.500 km/jam (1.550 mph Mach 2.35) Jarak jangkau: 1.340 km pada ketinggian air laut, 3.530 km pada ketinggian tinggi (800 mi pada ketinggian air laut, 2070 mi pada ketinggian tinggi) Atap servis: 18.500 m (60.700 ft) Tingkat panjat: 325 m/s (64.000 ft/min) Beban sayap: 371 kg/m² (76 lb/ft²′) Dorongan/berat: 1,085
    • Persenjataan : 1 x meriam GSh-30-1 30 mm, 150 butir peluru 8.000 kg (17.600 lb) pada 10 titik eksternal 6 R-27, 4 R-73 Su-27SM dapat menggunakan R-77 menggantikan R-27 Su-27IB dapat menggunakan peluru kendali anti-radiasi X-31, peluru kendali udara ke darat X-29L/T, serta bom KAB-150 dan UAB-500. (sumber spesifikasi : SyaCreative.com)

    Sistem perlengkapan persenjataan lainnya tergantung kebutuhan dan permintaan konsumen (negara pemesan) selama masih memenuhi daya angkut dan tidak menganggu sistem jelajahnya.

    Harga satuan US$35 juta per unit. offroad, peranko Rusia) tidak termasuk sistem persenjataan. Harga tersebut masih harga tahun 2008.

    Sekali lagi, kita bangga dan berterimakasih atas kerjasama dan kepercayaan Rusia memperkuat Alutsista negara kita. Kita berharap semoga alutsista lainnya segera dapat dipasok dengan tepat, benar, layak dan cukup handal. Tentu saja harus sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan yang telah disetujui dari awal dalam MoU yang telah disepakati.

    Kesimpulan

    Persoalan kematian ke 2 dari 3 teknisi itu bukan hal yang aneh karena resiko berkerjasama dalam pengadaan sistem persenjataan di negara Rusia sangat tinggi. Sama halnya ketika terjadi peristiwa peledakan seorang wanita Mongolia di Malaysia yang berperan sebagai penterjemah dalam lobi pembelian Kapal selam Scopene dari Perancis beberapa tahun lalu, ini adalah resiko yang kerap terjadi dalam bisnis seperti ini.

    Yang penting bagi kita adalah alutsistanya sudah mencukupi, sesuai order dan dapat diandalkan. Selain itu tentu kita musti waspada jangan sampai pemerintah Rusia sendri protes dan bertanya kenapa tim teknisi mereka meninggal dunia serentak.? Jika ini terjadi terpaksa lagi mereka kaji ulang kesepakatan dengan resiko selain alutsista sista kita  tidak ada perubahan juga kepercayaan Rusia menjadi berkurang. Semoga kondisi ini tidak mempengaruhi kerjasama yang telah dirintis dari awal dengan tujuan sangat strategis, yakni bagi kepentingan sistem pertahanan bangsa dan negara kita, hmm..

    Dari berbagai sumber

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: