Speakout14

  • 06:12:22 pm on Juli 20, 2010 | 0
    Tag:, ,


    Ketika mendengar tabung gas yang pertama kali terbayang dalam benak rakyat kecil adalah ledakan. Tak salah memang, karena akhir-akhir ini banyak peristiwa meledaknya sebuh tabung gas, yang pada akhirnya membuat teror tersendiri pada sebagian masyarakat kecil.Bagi rakyat kecil penggunaan kompor gas merupakan suatu hal yang baru, mereka terbiasa menggunakan kayu bakar dan minyak tanah yang pada dasarnya tidak mempunyai resiko.

    “Sekarang jangankan mencari kayu bakar mencari minyak tanah saja susahnya minta ampun, kalaupun ada harganya mahal” tutur pak Masdi, warga nelayan di daerah cirebon. Pernyataan ini memang masuk akal bagi saya untuk memahami rasa takut mereka tentang tabung gas, pak Masdi sendiri sempat menjual tabung gas pemberian pemerintah karena tidak bisa memakainya dan takut meledak. Pada akhirnya dengan terpaksa pak Masdi membeli kembali tabung yang dia sudah jual untuk dipakai.

    Ironis memang karena tabung gas yang sering meledak adalah tabung LPG 3 kg yang merupakan program pemerintah dalam mengkonversi penggunaan minyak tanah beberapa tahun yang silam.

    Tabung LPG 3 kg yang dibagikan gratis kepada masyarakat, pada awal pembagiannya sebenarnya banyak menuai kontroversi bagi masyarakat, DPR, maupun pihak-pihak lain. Alasannya program konversi ini kurang sosialisasi, minyak tanah sudah membudaya di masyarakat dll. Walaupun mengalami banyak tekanan, pemerintah masih terus melanjutkan programnya untuk melakukan konversi. Setelah program ini berjalan , akhirnya sebagian besar masyarakat mulai legowo untuk menerima keputusan pemerintah.

    Berbagai masalah yang timbul dalam pelaksanaan program konversi minyak tanah ke LPG ini berlangsung hingga sekarang dengan masalah baru seperti kelangkaan akan gas, harga yang terus naik, sehingga banyak kalangan yang merasa dikecewakan, karena program ini baru saja dilakukan, ditambah dengan sejumlah deretan-deretan kejadian meledaknya tabung gas menambah daftar panjang jeleknya pelaksanaan program kebijakan pemerintah tersebut.

    Kalo kita lihat lebih dalam sebetulnya maksud dan tujuan pemerintah memberlakukan program tersebut itu sangat baik, karena dengan melakukan konversi dari minyak tanah ke LPG akan menghemat subsidi BBM dan bisa mengarahkan subsidinya ke sektor lain, tinggal bagaimana pemerintah mampu menyiasati sisi buruk konversi tersebut secara bijak untuk menghilangkan paranoid masyarakat akan penggunaan tabung gas, hmmm.

    Sumber : Tulisan saya di Kompasiana

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: